Home / NEWS / Wakil KSPSI AGN, KSPI dan Kahutindo Mnyatakan Keluar dari Tim Pembahasan RUU Cipta Kerja

Wakil KSPSI AGN, KSPI dan Kahutindo Mnyatakan Keluar dari Tim Pembahasan RUU Cipta Kerja

Tim Pembahasan RUU Cipta Kerja hari ini memberikan laporan atas dilakukannya Rapat pembahasan RUU Cipta Kerja hari ini Jum’at 10 Juli 2020 dengan hasil sebagai berikut :

1.Tim dibentuk berdasarkan kesimpulan pertemuan di Kemnaker RI Tgl 3 Juli 2020, Komposisi Tim terdiri dari :

  • Unsur Pemerintah sebanyak 25 Org (lintas departemen)
  • Unsur KADIN/APINDO sebanyak 16 Orang;
  • Unsur SP sebanyak 16 Org; terdiri dari KSPSI AGN 3 Org; KSPI 3 Org; KSBSI 3 Org; KSPSI Yoris 3 Org; KSPN 1 Org; Kahutindo 1 org, Sarbumusi 1 Org; SPBUN 1 Org.

2. Pertemuan pertama dilakukan pada tanggal 8 Juli 2020, bertempat di Hotel Royal Kuningan, Resume pertemuan sebagai berikut:

  • MPBI (KSPSI AGN; KSPI; KSBSI) menyampaikan sikap penolakan atas RUU CK dgn argumentasinya berupa Daftar Inventarisasi Masalah RUU Cipta Kerja (190 Halaman) kepada Unsur Pemerintah dan
    unsur KADIN/APINDO;
  • Seluruh unsur SP/SB (KSPSI Yoris, Kahutindo) menyatakan menyetujui DIM yang diajukan oleh MPBI sebagai sikap SP/SB, kecuali KSPN yang menyatakan akan mempelajari terlebih dahulu;
  • Unsur SP/SB meminta konsep/usulan APINDO/KADIN akan tetapi KADIN/APINDO tidak bersedia menyampaikan konsep usulannya;
  • Dengan alasan tidak memungkinkan untuk mempelajari konsep SP/SB maka Unsur KADIN/APINDO
    MENGEMBALIKAN konsep/DIM kepada SP/SB;
  • SP/SB menyampaikan usulan pembahasan dimulai dari pembahasan jadwal/waktu pembahasan dan
    tata tertib;
  • Kesimpulan pertemuan: Belum membahas substansi materi RUU dan pertemuan akan lanjutan pertemuan pada tanggal 10 Juli 2020 bertempat di Kemnaker/Hotel;

3. Pertemuan kedua dilaksanakan pada hari Jum’at 10 Juli 2020; di Royal Hotel Kuningan:

  • Unsur SP/SB meminta draft/konsep usulan APINDO/KADIN dan waktu pembahasan tidak dibatasi
    hanya sampai tgl 18 Juli 2020;
  • Unsur SP/SB meminta kepastian mengenai kedudukan pembahasan RUU CK, apakah hanya memberikan masukan atas RUU CK atau berunding secara musyawarah untuk mufakat yang selanjutnya sebagai rekomendasi dalam proses politik (pembahasan RUU) di DPR RI;
  • Unsur SP/SB dengan tegas meminta proses pembahasan di Tim Pembahasan RUU CK sebagai proses musyawarah untuk mufakat sehingga pembahasan oleh Tim ini bukan hanya sebagai legitimasi
    prosedural pembentukan perundang-undangan semata;
  • Unsur KADIN/APINDO menolak pembahasan RUU CK sebagai perundingan atau musyawarah untuk mufakat;
  • Unsur Pemerintah menyampaikan bahwa pembahasan untuk menampung masukan SP/SB dan KADIN/APINDO untuk dicatat dan dilaporkan kepada pimpinan selanjutnya diputuskan oleh Pimpinan,
  • Oleh karena pembahasan Tim hanya untuk menampung masukan atas RUU CK, maka KSPSI AGN dan KSPI diikuti oleh SP Kahutindo menyatakan MENGUNDURKAN DIRI dari Tim Pembahasan dan TIDAK BERTANGGUNGJAWAB atas apapun hasil pembahasan tim;
  • Setelah menyatakan mengundurkan diri, wakil KSPSI AGN, KSPI dan SP Kahutindo (7 Orang) meninggalkan ruangan pertemuan; dan direkomendasikan ke proses pembahasan di DPR RI;

Demikian laporan ini dibuat dan disampaikan sebagai pertanggungjawaban wakil KSPSI AGN.

Salam hormat,
Saepul Anwar, S.H.

. SPSI Bekasi

Berita Lainnya

Meminta kejelasan status dirumahkan dan upah Hanya 30 %, 2 (dua ) Pengurus dan seorang Bakor Serikat Pekerja PT. Sinergi Mandiri Selaras (Aicool) di Polisikan

Setelah pengumuman untuk dirumahkan sekaligus memotong upah terhadap 57 orang pekerja dari 155 Pekerja tanggal …

2 Komentar

  1. Siap mendukung penuh sikap pimpinan SP/SB ,,
    KAMI SIAP TURUN KEJALAN BILA MEMANG DIHARUSKAN..!!

    • Memang sepertinya harus seperti itu, tadinya mau pakai dengan cara otak tapi sepertinya mereka yang kekurangan otak atau mungkin ngga mau pakai otak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *